Headlines News :
Home » » Tolak Ajakan Bersetubuh di Kebun, IRT Potong Kemaluan Selingkuhannya

Tolak Ajakan Bersetubuh di Kebun, IRT Potong Kemaluan Selingkuhannya

Written By Ansel Deri on Wednesday, September 16, 2015 | 12:49 AM

ORPAH Banoet (48), seorang ibu rumah tangga asal Desa Sebot, Kabupaten Timor Tengah Selatan, Nusa Tenggara Timur (NTT) nekat memotong kemaluan Yohanis Tuan (60), tetangga juga selingkuhannya setelah dipaksa berhubungan intim sebanyak dua kali.

“Pelaku Orpa Banoet saat diperiksa mengaku bahwa keduanya sudah berhubungan intim satu kali, tapi karena korban Yohanis memaksanya untuk melanjutkan hubungan seks untuk kali kedua, maka Orpa Banoet lalu emosi dan kemudian menyayat penis Yohanis hingga nyaris putus,” kata Kapolsek Mollo Utara, Iptu Oktovianus Seli kepada Kompas.com, Selasa (15/9/2015).

Menurut Oktovianus, pelaku sangat kesal ketika diminta untuk berhubungan intim untuk kali yang kedua di luar rumah atau tepatnya di dekat pohon pisang. Orpa menolak permintaan itu karena takut tepergok suaminya yang sedang tidur di bagian belakang kediamannya.

“Pelaku sudah punya suami, anak dan cucu. Begitu pun Yohanis juga sudah memiliki istri, anak dan cucu. Keduanya berselingkuh sejak Desember 2013 lalu dan dalam rentang waktu tersebut, keduanya sudah berulang kali berhubungan badan,” ujar Oktovianus.

Saat ini kata Oktovianus, Orpa masih diperiksa intensif oleh polisi, sedangkan Yohanis yang sempat dirawat di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Soe, dirujuk ke RSU WZ Johannes, Kupang karena luka di kemaluannya terlalu parah.

Sebelumnya telah diberitakan, Orpah Banoet memotong kemaluan selingkuhannya Yohanis Tuan dengan menggunakan pisau dapur pada Minggu (13/9/2015) pagi. Usai melakukan aksinya itu, Orpah yang telah memiliki sejumlah cucu itu, langsung menyerahkan diri ke Mapolsek Mollo Utara. 
Sumber: Kompas.com, 15 September 2015 
Ket foto ilustrasi: m.pulsk.com
SEBARKAN ARTIKEL INI :

0 komentar:

Silahkan berkomentar

Tuliskan apa pendapatmu...!

 
Didukung : Creating Website | MFILES
Copyright © 2015. Ansel Deri - All Rights Reserved
Thanks to KORAN MIGRAN
Proudly powered by Blogger